July 13, 2024

KORAN KPK

Membangun Moral Bangsa

Dibongkar; Intrik Pernyataan Palsu Asuy Thiam Hin Mengenai Penyelundupan Judi Togel

2 min read

Korankpk.com

Bangka Barat, – Drama hukum memuncak ketika Asuy Thiam Hin, seorang bandar judi togel di Bangka Barat, dituduh menyebarkan informasi palsu terkait usaha bisnis judi togel yang dijalankannya. Peristiwa ini menggegerkan masyarakat setempat dan menyoroti kompleksitas hukum dalam menangani penyebaran berita palsu yang dapat mengganggu ketertiban sosial. Jumat (24/5/2024).

Kisah ini dimulai ketika Thiam Hin memberikan pernyataan di sebuah media online pada Kamis, 23 Mei 2024. Dalam pernyataannya, ia dengan tegas membantah tuduhan bahwa dirinya terlibat dalam kegiatan perjudian togel.

Namun, yang lebih mencolok adalah klaimnya bahwa kertas yang ditunjukkan oleh kakak perempuannya, yang sebelumnya disebut sebagai daftar belanjaan, sebenarnya adalah kertas togel. Pernyataan ini segera menimbulkan kontroversi dan pertanyaan di kalangan masyarakat.

Tidak butuh waktu lama bagi jurnalis media KBO Babel, untuk merespons dengan cepat. Mereka meluncurkan investigasi dan melakukan pembuktian terbalik yang mengungkapkan kebenaran di balik pernyataan Thiam Hin.

Video yang diedit secara cermat menunjukkan bahwa kertas yang dimaksud adalah benar-benar kertas togel, bukan daftar belanjaan seperti yang diduga oleh Thiam Hin. Bukti ini menjadi pijakan utama dalam mengungkap kebusukan di balik pernyataan yang menggemparkan tersebut.

Pembohongan terhadap publik adalah tindakan serius yang memiliki implikasi hukum yang berat. Meskipun dalam hukum pidana tidak secara spesifik mengatur perbuatan berita palsu di muka umum, Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) memuat pasal yang mengatur larangan menyebarkan berita palsu yang dapat mengakibatkan kerugian konsumen dalam transaksi elektronik. Pasal 28 ayat (1) dan Pasal 45 ayat (2) UU ITE mengancam sanksi pidana yang signifikan bagi pelanggar, mencakup hukuman penjara hingga 6 tahun dan/atau denda hingga 1 miliar rupiah.

Langkah hukum telah diambil untuk menegakkan keadilan dan menghukum pelanggar. Tindakan seperti ini menjadi contoh bagi masyarakat bahwa manipulasi informasi dan penyebaran berita palsu tidak akan ditoleransi dan akan berujung pada konsekuensi yang serius.

Di tengah arus informasi yang meluas melalui berbagai platform media, kewaspadaan dan kekritisan menjadi hal yang penting dalam menyaring informasi yang diterima dan melindungi integritas masyarakat dari upaya-upaya yang merugikan.

Kasus Thiam Hin juga mengingatkan kita akan pentingnya fungsi media dalam mengawasi dan memberantas kebohongan public yang dilakukan orang yang menjalankan usaha bisnis yang illegal atau melanggar ketentuan hukum yang berlaku.

Peran media dalam mengungkap kebenaran dan menjaga integritas informasi menjadi kunci dalam membangun masyarakat yang cerdas dan bertanggung jawab. Tidak hanya sebagai penyampai berita, tetapi juga sebagai penjaga moralitas dan keadilan dalam masyarakat.

Kesimpulannya, insiden ini adalah cerminan dari kompleksitas hukum dalam menangani penyebaran informasi palsu dan menegakkan keadilan. Ini juga menjadi peringatan bagi masyarakat untuk lebih waspada dan kritis terhadap informasi yang diterima, serta mengingatkan akan konsekuensi serius dari penyebaran berita palsu.

Dalam dunia yang semakin terhubung dan informasi yang mudah tersebar, kecerdasan dan ketelitian dalam menilai informasi menjadi kunci dalam melindungi masyarakat dari manipulasi dan penipuan. (Sumber: KBO Babel Publisher: Yohanes CIJ, CAHNR & Korankpk)

About Author