June 23, 2024

KORAN KPK

Membangun Moral Bangsa

Kapolresta Pati Pimpin Upacara Hari Kebangkitan Nasional, Sampaikan Amanat Kemenkominfo RI

2 min read

Pati – Jateng – Koran Penelusuran Kasus (KPK)
Kapolresta Pati Kombes Pol Andhika Bayu Adhittama memimpin Upacara Hari Kebangkitan Nasional yang bertemakan “Bangkit untuk Indonesia Emas”, Bertempat di Halaman Apel Mapolresta Pati. Senin (20/05/2024) pagi.

Dalam kegiatan tersebut dihadiri oleh para Pejabat utama Polresta Pati, para Kapolsek jajaran Polresta Pati, Personel Polri dan ASN Polri Polresta Pati.

Adapun rangkaian upacara diisi dengan pengibaran Bendera Merah Putih, mengheningkan cipta, pembacaan Teks Pancasila oleh Inspektur Upacara, pembacaan teks UUD 1945, pembacaan sambutan Menteri Komunikasi dan Informatika RI dalam rangka peringatan ke-116 Hari Kebangkitan Nasional Tahun 2024 oleh Inspektur Upacara.

Kapolresta Pati Kombes Pol Andhika Bayu Adhittama dalam membacakan sambutan tersebut menyampaikan, lebih dari seabad lalu, tepatnya pada 20 Mei 1908, lahir organisasi Boedi Oetomo, yang di masa itu telah menumbuhkan bibit bagi cita-cita mewujudkan kemerdekaan Indonesia. Hari berdirinya Boedi Otomo inilah yang kelak menjadi simbol dari Hari Kebangkitan Nasional yang kita rayakan hari ini.

Lanjut Kapolres menyampaikan, Boedi Oetomo menjadi awal mula tempat orang belajar dan berdebat tentang banyak hal, seperti pentingnya pendidikan barat bagi rakyat Hindia Belanda serta penyebaran pendidikan bagi seluruh lapisan masyarakat tanpa memandang priayi atau bukan. Dari sana timbul pula pemikiran tentang pentingnya memperluas keanggotaan yang mencakup seluruh rakyat Hindia Belanda.

“Apa yang telah dirintis Boedi Otomo dilanjutkan oleh banyak organisasi lain yang muncul belakangan. Nasionalisme Jawa khas Boedi Oetomo diperluas menjadi nasionalisme yang mencakup keseluruhan orang-orang di Hindia Belanda. Pendidikan yang hanya ditujukan pada priayi Jawa diperluas menjadi pendidikan untuk seluruh rakyat Bumiputera. Perjuangan memajukan kebudayaan Jawa diperluas menjadi perjuangan politik mengusir penjajahan Belanda. Perluasan dari cita-cita yang telah ditumbuhkan oleh Boedi Oetomo mencapai titik puncaknya pada proklamasi kemerdekaan”, ucapnya.

Lebih lanjut, Sebelum Boedi Oetomo, adalah Kartini, perempuan dari kota kecil Jepara, yang mengawali lahirnya gagasan kemerdekaan, kebebasan, kesetaraan, keadilan, persaudaraan dan kemajuan, melalui tulisan-tulisannya yang tersiar ke penjuru dunia. Dialah yang menggodok aspirasi-aspirasi kemajuan di Indonesia untuk pertama kali muncul sejak lebih dari seabad lalu. Di tangannya kemajuan itu dirumuskan, diperinci, dan diperjuangkan, untuk kemudian menjadi milik seluruh bangsa Indonesia.

“Embrio Indonesia lahir dari kemajuan modern dan pencerahan, dari kaum muda berpendidikan yang tidak kehilangan identitas ke-Indonesiaannya. Embrio Indonesia lahir dari keragaman pikiran para “kaum muda” sebagai “embrio bangsa”. Di tangan kaum muda terdidik inilah cita-cita kemerdekaan dan kebebasan dirumuskan dan diperjuangkan”, lanjutnya.

Apa yang digagas Boedi Oetomo, Kartini dan para embrio bangsa, kemudian dirumuskan Bung Karno sebagai “jembatan emas”. Kemerdekaan dibayangkan Bung Karno sebagai sebuah “jembatan emas” yang akan membawa bangsa Indonesia menikmati kehidupan sejahtera lahir dan batin di atas tanah sendiri.

“Hari ini, kita berada pada fase kebangkitan kedua, melanjutkan semangat kebangkitan pertama yang telah dipancangkan para pendiri bangsa. Berbeda dengan perjuangan yang telah dirintis lebih dari seabad yang lalu, kini kita menghadapi beragam tantangan dan peluang baru. Kemajuan teknologi menjadi penanda zaman baru”, pungkasnya.

Kemudian dilanjutkan dengan menyanyikan bersama lagu Padamu Negeri, pembacaan doa, dan Andhika Bhayangkari.(Jono/Agus)

About Author